Masa itu Cinta

Allah

"Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Surah Ali Imran, ayat :31

Blogger templates

Blogger news

Followers

^_^

Labels

Sape tu?

Blogroll

Tuesday, September 6, 2011
Bismillahirrahmanirrahim.

Kali ni nak wat ayat x skema. Apa pun boleh, blog kawe..meme la. Kawe yang tulis and kawe yang baca. Hmm. Tetiba terfkir, wat pe la tulis2 kat blog nie. Ntah apa-apa dop? Aiyyo, ape guna tajuk blog besar tebeng kat atas tu? Melihat, mendengar, berfikir dan mentafsir.. Ooo.. tu tujuannye tulis2 ni yer.. Maklum la, dah lama x menulis. X pasai2 kena ingatkan semula. Saya karang setiap post adalah untuk ingatan buat saya. Bukan untuk siapa2. Tetapi awat x tulis jer kat kitab? Hmm. Jadinye, sape2 yang terbaca apa2 yang saya tulis ni kira taqdir la yer. X rancang pun, Allah yang tetapkan. 

Jadinye, ni apa kes nie? Kes kali ni nak habiskan tulisan untuk tajuk yang ada part2 tu. Yola2. Lupakanlah masa kelammu. Masa terfikir tajuk nie, apa yang terbayang adalah hidup zaman2 muda dulu. Sungguh x disangka akan jadi mcm ni. Dari budak hingusan, hingga meniti zaman remaja yang penuh gila2 dan masuk zaman dewasa yang x dewasa2 nie. Oo Ya Allah. Engkau maha pengampun segala dosa.

Zaman budak saya x kesah. Masing2 pasti akan punyai kenangan manis dan pahit. Yang pasti masa tu x tanggung dosa sendiri lagi. Moga Allah ampunkan dosa kita yang mak ayah tanggung dulu. Bila masuk zaman remaja, macam2 perkara yang berlaku. Masa tu kita x faham yang kita diuji. Hanya tahu kita diuji oleh Allah, tetapi pengajaran dari apa yang diuji x meresap masuk ke jiwa. Memang gile2 semuanya hidup masa tu. Saya yakin dan pasti, setiap manusia kat dunia ni punyai kisah masing2. X kira la pahit atau manis.

Apa yang nak disampaikan kepada diri pada hari ini adalah ingatan yang ingin dilupakan dan kenapa perlu dilupakan? Perlu ker bicara pasal ni? Ntah la. Tengok la apa yang ada dalam otak ni yang bakal keluar. Saya pun x tahu. Tapi jari masih lagi bergerak. Zaman remaja yang banyak mengajar kita untuk mengenal Allah. Kadang2 terjadi sesuatu yang paling manis apabila masa tu dapat menghayati sepenuhnya rasa kasih dari Allah. Tetapi ada juga masa yang tetiba kita melakukan sesuatu yang Allah x suruh pun. Mungkin itulah ujian yang sebenarnya. 

Kenapa saya boleh cakap macam tu? Kita tengoklah semula apa yang berlaku dulu. Sebagai pengajaran untuk masa depan (masa sekarang) dan untuk dilupakan bila terkenangkan betapa Pemaafnya Tuhan kita. Allah. Allah sayang kita sgt2. Kalau Allah x izinkan apa yang berlaku masa zaman remaja itu berlaku sudah semestinya kita tidak mendapat pengajaran. Apa tidaknya? Bila mana apa yang kita lalui masa zaman remajalah yang akan menyuluh hidup kita pada zaman dewasa. Walaupun apa yang berlaku itu adalah sesuatu yang memalukan buat kita sebagai hamba kepada Allah.

Contoh yang pertama. Kita sedia maklum, Allah kurniakan kita hati dan perasaan. Masa zaman remaja, kita mula merasai apa yang dianugerahkan itu. Kita tengok, semua kawan-kawan kita ada awek, gf, mak we @ teman wanita @ kawan perempuan (bg lelaki dan sebaliknya). X mungkin kita tidak rasa apa2 perasaan masa tu. Pasti akan rasa. Sebab itu adalah fitrah kurniaan Allah. Jadinya, kita akan mencari juga. Kalau yang paling x pandai, usha je kawan kepada kawan perempuan kawan kita. Faham? Pehe la.

Bila dah usha, hati pasti bergelora. Yang pasti bagi perempuan dan lelaki ada cas negatif dan positif. Itulah lumrah yang Allah jadikan. Dan Allah nak tengok kita guna fitrah tu dengan cara yang betul atau salah. Ye. Dan masa remaja, apa yang kita reti? Kita reti ikut dan ingin mencuba. Masa tu kita kenal Allah sebagai Tuhan tetapi kita x kenal Allah seperti yang sepatutnya. Jadinya, kita ikut kawan kita untuk mencari perempuan untuk diusha. Masa tu jiwa tengah x reti. Sebab tu lah Allah bagi reti.

Allah bagi kita seorang perempuan yang punyai hati yang sama macam kita. Orang kata kalau kita teringatkan seseorang, orang itu juga akan teringat akan kita. X tahu lah betul ke x. Xde pula dalil atau hujjah yang org tu guna. Tetapi yang pasti mcm betul. Asyik teringatkan perempuan tu dan tetiba perempuan tu bg respon. X tahulah perempuan tu tahu dari mana yang kita usha dia. Itulah titik permulaan Allah nak ajar kita. Setiap masa berlaku kebetulan. Kebetulan kita terserempak dengan perempuan yang kita usha. Dan dia pun senyum dan kita lagi la senyum. Masa tu jantung bagai nak luruh. Bagai nak tercabut. 

Allah test lagi. Kawan kita tu pun bagi no telefon perempuan tu. Apa lagi. Jiwa remaja. Bermula lah titik hitam dalam diri seorang remaja. Sudah pasti apabila dapat no tu, kita pun call lah. Perasaan yang x dapat digambarkan, betapa nikmatnya dapat dengar suara dan berbual-bual dengan perempuan tu. Apa yang dibualkan semuanya yang manis2. Perempuan tu mengadu kat kita segala masalah dia. Dan kita pastinya bahagia bila seseorang menghargai kita dan mempercayai kita untuk diberi tanggungjawab sebagai pendengar yang setia. 

Mencari cahaya
Tu baru permulaan, dan masuk la second level. Allah uji lagi. Ada baiknya kita jumpa perempuan tu. Syok apa. Dapat tengok wajah perempuan tu. Putih. Cantik. Menawan. Tetiba, satu cadangan di kepala wujud. Apa kata kalau kita jumpa perempuan tu. Nah, pergilah jumpa. Bila dah jumpa bergetarlah seluruh tubuh badan. Tanpa sepatah bicara, hanya melihat wajah. Begitulah seterusnya hingga beberapa kali perjumpaan. Tetapi bila Allah nak tetapkan Dia nak jaga kita. Allah hadirkan dalam hati, suatu perasaan yang tidak tenang.

Betul ke apa yang kita buat ni? Apa yang kita lakukan ni. Teringat ustaz ajar, pergaulan lelaki perempuan punya batas-batas tertentu. Tetapi apa batas kita apabila kita berbual ditelefon sesuatu yang tidak penting serta melihat wajahnya dengan penuh keasyikkan. Tetiba, kita jadi malu. Ya, kita telah melakukan suatu kemungkaran. Dan telah melakukan sesuatu yang terlarang dalam syariat Islam. Lantas kita putuskan hubungan dengan menyatakan kepada perempuan itu segala kebenaran dan kita nekad untuk tidak mengulanginya lagi di dalam satu2 surat yang pertama dan terakhir. 

Dan buat pertama kali juga kita bercakap dengannya secara berdepan, ''Bacalah surat itu dan fahamilah",  sambil berpaling pergi buat kali terakhir. Nah, itu akan terjadi kepada hamba-hamba Allah yang Dia Sayangi dan Kasihi. Tersedar dari dosa di pertengahan kemungkaran. Bagaimana pula dengan mereka-mereka yang terus dilalaikan oleh keasyikan kepada watak seorang perempuan? Bagaimana mereka ingin menghadapi pertanyaan Allah di akhirat kelak? Adakah mereka akan mendakwa bahawa Allah tidak menyedarkan mereka dalam berbuat kemungkaran di dunia? Mereka yang buta dan tuli kerana Allah telah utuskan Rasul dan diturunkanNya wahyu untuk disampaikan kepada mereka2 itu. Tetapi mereka itu tidak mahu mengambil pengajaran. Dapatkah mereka mendakwa Allah? Fikirkanlah.

Kelam
Kembali kepada realiti. Mengenai masa kelam yang suram. Zaman remaja kita yang dilalui dahulu penuh dengan dosa-dosa dan kemaksiatan. Apa pandangan kalian tentang kezaliman2 yang kita lakukan masa zaman remaja? Malukan? Bila teringat kembali, yaks. Sangat memalukan sehingga apa yang kita lakukan pada zaman dewasa ini serba x kena. Kadang2 terkata pada diri @#$%^! Secara lembut sikit, malunyer sgt2. X tahu nak letak muka kat mana. Kadang2 terfikir lebih baik mati daripada teringatkan kehidupan yang memalukan pada zaman remaja dahulu. Malu pada Allah. 

Apa yang disampaikan ialah masa kelam kita yang memalukan itulah yang mengajar kita menjadi lebih baik pada masa sekarang yakni masa dewasa. Jika kita tidak melalui saat remaja yang demikian, kita pasti tidak akan mengetahui buruk baiknya sesuatu perkara. Dan pasti kita akan melakukan juga saat kita sudah dewasa disebabkan ketidaktahuan kita mengenai sesuatu perkara itu. Dan janganlah difikirkan di sini sesuatu yang buruk itu hanya satu contoh di atas. Pelbagai keburukan yang kita lakukan pada masa lalu itulah yang mengajar kita erti kehidupan. 

Bilamana dinyatakan di sini seolah2 kita seharusnya melalui perkara buruk tersebut sebelum menjadi dewasa. Tidak. Yang dinyatakan di sini adalah salah satu drpd berbilion2 contoh ujian yang Allah berikan kepada kita supaya kita lebih berhati-hati dan berkongsi peringatan kita sesama hamba Allah. Oleh itu, lupakanlah masa kelammu yang memalukan itu dengan mengingati bahawa Allah itu Maha Pengampun segala dosa. Bersyukurlah kerana kita masih lagi diberi akal oleh-Nya untuk kita berfikir mana-mana yang terbaik buat kita mengikut ajaran Allah s.w.t. Maka beruntunglah orang2 yang diberi peringtan. 

Cahaya
~ "Dan perumpamaan (orang yang menyeru) orang-orang kafir adalah seperti penggembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja . Mereka tuli, bisu dan buta, maka (oleh sebab itu) mereka tidak mengerti." (QS. 2:171)

~ Cintailah Ilahi.

2 comments:

.::syifa::. said...

buat salah dan insaf adalah sbgai pmulaan seseorang kembali pada Tuhan

Cheah Cintailah Ilahi said...

hmm...
tetapi harap dan berdoalah agar kita x buat salah lagi utk tdk menanggung dosa2 baru.. ;(

Like3

UStaZ-uSTaz

Popular Posts

Islah nafsak