Masa itu Cinta

Allah

"Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Surah Ali Imran, ayat :31

Blogger templates

Blogger news

Followers

^_^

Labels

Sape tu?

Blogroll

Tuesday, December 3, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Hilang deritaku melihat wajah kalian,
Panjangnya angan2ku melihat kalian bernikah,
Pertemuan yang tak disangka ini memanjangkan tali ukhwah,
Teguran keras kuberi pada yang sudi,
Ada yang tidak mampu kutegur dengan alasan menjaga hati,
Walhal itulah kemunafikanku yang ku sembunyikan,
Jangan kalian ukur daku dengan pakaianku,
Jangan kalian melihat diriku dengan senyumanku,
jangan, jangan, jangan,
Kerana aku tidak punya empati,
Kerana aku tidak mampu beri kasih,
Kerana aku tdak upaya membahagi sayang utk kalian,
kerana hanya Tuhan yang tahu,
betapa aku hina dina di sisiNya,
4 tahun bersama membina cinta,
Ada kala diri membuat kalian tersinggung,
Ada masa diri membuat kalian pedih ulu hati,
Maaf teman maafkan teman,
Aku tidak mampu menemanmu di syurga,
Barangkali hanya neraka menantiku di sana,
Atas ketidak amanahan diri dengan kalian,
Dalam menjaga tali persaudaraan,
Sesuci cinta bunga taman2 syurga,
mengharapkan pengampunan dari kalian,
atas keterlanjuran diri,
dalam menyimpan segala keegoan diri,
menyatakan yang benar,
menyembunyikan yang batil,
Terhembus nafas lega,
berjaya menyampaikan apa yang terbuku di hati,
setelah sekian lama kita bersaudara,
hanya tunggu kemaafan kalian,
Jika tiada kata maaf dari kalian,
Pasti Allah melihat post ini,
Tanda aku benar inginkan kemaafan,
Tinggal hanya penyerahan segala kudarat pada Yang Maha Esa,
Kerana diri tak ada daya melainkan kekuatan yang diberi Allah yang Maha Kuasa.


..pasti kurindu kalian..


12.30 a.m
30 Muharam 1435H
4 Disember 2013
Blok J
Ayer keroh
Melaka.
Monday, December 2, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Cerita balik kampung. Alahai blog, maaf lah x gunakan kau dgn baik. Hanya mampu bercerita. Nak kongsi ilmu, ilmu tak dok. Harap cerita ini boleh bagi sumbangan. Pada diri aku sendiri. (sesi muhasabah kat blog, blog jadi mangsa keadaan)

Cerita kali ni pasal nak balik kapung. 4 tahun setengah dah kat Melaka. Bukan tak sayang kat Melaka, tapi asal usul kat kampung. Patut la ore zaman dulu dok oyak, belut pulang ke lumpur. Kalau sayang, tinggal-tinggalkan. Kalau benci, dekat-dekatkan. (macam x pernah dgr plok)

4 tahun setengah dok Melaka, gapo mung buat? Jujurnya, aku x buat gapo pun. Ngoya jah lebih. Hinanya diri. Kalau orang lain, 4 tahun setengah tu dah boleh buat dan dapat macam2. Tapi aku? Habuk pun tarak. Ya Allah, malunya. Ni baru musafir kat Malaysia, kalau musafir kat negara luar? Meme wat perabih tiket kapal jah la. Allah. 

Tapi dalam dok ngoya tuh, Allah tetap bagi apa yang aku perlu. Banyak. Banyak sangat2. Allah bagi aku ilmu, Allah bagi aku saing2, Allah bagi aku didikan, Allah bagi aku kasih sayang dan banyak lagi. Hingga kadang-kadang, dengan anugerah yang Allah bagi tu buat aku rasa tak nak balik kapung. Nak dok je kat Melaka ni. Walaupun kat sini, ramai orang biru. Tapi disebabkan berkat dan rahmat majlis ilmu, rasa tu ada.

Tapi apakan daya. Ada tugas yang lebih perlu untuk aku di kampung. Ma dah umur 55 tahun, abah dah umur 61 tahun. Seingat aku, sepanjang hidup ni berapa tahun je aku bersama mereka sepanjang masa. Dari lahir 1988, hingga darjah 6 tahun 2000. 12 tahun bersama dengan Ma dan Abah. Itu pun dari zaman sekolah dan zaman sekolah rendah. Apa je sumbangan aku pada mereka. Sumbangan menyakiti hati mereka mungkin? Allah. 

Mula tahun 2001, Abah hantar aku ke sekolah asrama. Hinggalah SPM 2006, aku dok asrama. Ingat tahun 2007, setengah tahun dok rumah. Tapi masih tak mampu bagi sumbangan pada Ma dan Abah. Dapat pula tawaran matrik 2 tahun kat negeri orang, Negeri Sembilan, 2007-2009. Hanya jumpa mereka saat balik kampung yang hanya paling lama 4 minggu dok rumah. Apa je yang aku buat untuk mereka sepanjang 4 minggu tu? 

Tahun 2009, dapat tawaran masuk U kat Melaka. Duduk la di Melaka dengan kadar masa balik cuti shj hingga saat ni, Dis 2013, tak balik2 lagi. Tambah tolak, 13 tahun hidup tanpa buat apa2 kat Ma dan Abah. Kalau la, Allah ambil nyawa sekarang ni. Bila malaikat tanya, apa sumbangan kau kat Ma dan Abah. Tak tahu nak jawab apa. Mungkin, 'Aku tidak tahuuuuu...', dushh.. kena lempang dengan malaikat!.

Orang kata, kita belajar pun kita bagi sumbangan kat ibubapa. Belajar pandai2, dapat kerja elok2, dapat gaji bagi mereka. Betul tu. Mereka pasti akan gembira. Tapi di mana dirimu saat duit gaji masuk ke dalam akaun mak ayahmu? Saat mereka sakit, ada kau suapkan makanan untuk mereka? Saat mereka sedih, ada kau di sisi mereka sebagaimana mereka ada di sisimu saat kau menangis ketika kecilmu?

Kau mungkin bersama mereka sokmo. Tapi aku, 12 tahun bersama tapi hanya bagi kesusahan pada Ma dan Abah. 13 tahun berjauhan, tanpa bagi masa bersama dengan mereka. Aku tahu, alangkah gembiranya mereka saat anak-anak ada bersama. Aku nampak di wajah mereka ketika aku pulang seketika. Aku dengar dari suara mereka di hujung panggilan telefon saat aku kembali bermusafir, mereka mendambakan anak-anak ada bersama. Maafkan aku Ma, Maafkan aku Abah.

InsyaAllah, Disember ini aku akan balik dan akan ada bersama mereka sentiasa. Doakan aku. 

..doa..


1.11 a.m
29 Muharam 1435H
3 Disember 2013
Blok J
Ayer Keroh
Malacca

Friday, October 25, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah. Segala puji-pujian hanya untuk Allah. Hari ini 26 Oktober 2013. Kalau ikut kalendar UTeM, hari ni konvokesyen untuk pelajar kemasukan 2009. Sapo? Saing kawe la. Saya masuk UTeM 24 Jun 2009. Rupanya 4 tahun sudah berlalu. Segala suka, duka, lara, cinta, benci, dendam, kesso' hati tersimpan kukuh di ingatan. Walaupun ingatan saya tak berapa sehat sangat.

Kalau nak dikenang satu persatu kejadian kehidupan yang mencipta sejarah di UTeM meme x la kan. Mano dok ingat so so. Mugo otok ore tuo tu gak. Tapi nok oyaknyer, di mana-mana pun kita berada hikmah Allah sentiasa ada. Tak kira masa, tempat dan tarikh. Antara tempat yang banyak bagi sokongan ataupun hikmah dalam persinggahan duniawi ni adalah kat UTeM.

Kat sini la segala perencah kehidupan mencukupkan rasa perjalanan menuju mati. Kadang ada naik, kadang ada turun. Ya lah. Manusia tiada yang sempurna. Samada kita nak ambil pengajaran atau tidak bergantung kepada hubungan kita dengan Allah. Walau banyak peringatan yang Allah bagi pada seseorang tu, tetapi disebabkan hubungannya dengan Allah kurang, maka, dia tetap x nampak peringatan tersebut.

Aiyyo. Jauh p. Sebenarnya saya nak cerita, pasal konvo saya ni ha. Awal masuk UTeM dulu, teringin gak nak konvo. Pakai baju konvo, naik pentas Dewan Besar, amik gambar kenangan. Fuuhh. Terbayang-bayang perancangan untuk konVo dengan jayanya. Hinggalah saat ini. Saya dikurniakan rasa yang hambar untuk konvo. Allahurabbi. Pasti ada hikmahnya dari Allah.

Bermula dengan ke'gege'an ataupun kesibukan mereka mempersiapkan diri untuk konvo. Saya jadi tiada rasa untuk konvo. Mungkin ke'bizi'an hidup seharian sebagai penjaga taska wal cikgu 2 hari dalam seminggu menjadi saya tiada rasa. Mungkin juga disebabkan ketidakdapatan kehadiran Ma dan Abah pada hari kejadian. Dan segalanya tersimpul rapi dalam takdir Ilahi.

Dalam dok sibuk-sibuk persiapan untuk konvo, telefon Ma. Ma kata nak datang, ok. Tapi pelbagai dalih yang bertandang di fikiran. Kebetulan masa tu dok ingat yuran konvo RM300. Alasan pertama, kalau konvo kena bayar RM300, ikutkan gaji sebulan tolok makan, sewa rumah, bil api air dan minum, meme abih utk konvo la gitu gak. Kompom x cukup nak hidup.

Telepon Ma lagi, oyak dalih yang pertama. Ma abah oyak, tak pe la kak. Abah bayar RM150, guna duit kak RM150. Allahurabbi. Tak sanggup nok nyusohkan Abah. Cakap kat Abah, x pe la Bah. Kak guna duit sendiri jah. Bersungguh benar ibu dan bapa dalam membahagiakan anak-anak. Tapi anak-anak???? Ni nok ngepek ni nih. Sabar-sabar.

Ok, tetiba datang pula alasan dan 'rintangan' seterusnya dan seterusnya dalam menghadapi 'ujian' konvo ni. Tambang, tempat dan sebagainya. Dan untuk akhirnya, tersingkaplah dalil yang benar lagi kukuh. Ma oyak, Abah tok leh jale jauh, pasti demam. Apa lagi, daku terus katakan pada mereka. Ma, Abah tak soh mari la. Kito x po. Dalam hati berbolak balik menyatakan kesedihan dan kegembiraan bercampuran. 

Sedih sebenarnya Ma dan Abah tak datang tengok kita konvo. Sebab kita konvo pun sebab nak banggakan mereka. Kalau mereka tak datang, untuk apa kita konvo? Untuk kebanggaan diri sendiri? Tiada apa yang nak dibanggakan dengan diri kerana diri penuh dengan dosa. Untuk penghargaan pada diri setelah 4 tahun berpenat lelah menghabiskan pengajian? Penghargaan apa sekiranya diri tidak sempurna menjalankan tanggungjawab pelajar. Nah, amek kau! Dushh.

Baiklah Ma, baiklah Abah. Kak betul-betul x kesah kalau Ma dan Abah x datang. Kalau kedatangan Abah memberi keletihan buat abah. Membuatkan Abah sakit. Kau sanggup? Tidak. Ma? Ma meme tok kesah sokmo, asal anok bahagio. Kembali kepada suasana konvo. Sahabat semua bergembira dapat kembali ke Melaka. Rindu kata mereka. Membuatkan hati aku berbalik untuk sama-sama meraikan mereka.

Tanya pada kawan sedarjah, boleh ke kau datang pada hari konvo aku? Hanya untuk menggantikan ketidakhadiran Ma dan Abah. Oo Jeng. Dia boleh datang. Nak naik pentas atau tidak naik pentas? Memikirkan seharian di dalam dewan tanpa berbuat apa-apa dan hanya dalam beberapa minit naik ke pentas untuk mengambil transkrip yang kosong. Telefon Ma lagi.

Guano ni Ma, kalu kak naik.. jadi gano? Ma oyak, ma lebih suka kalau Kak tak naik pentas. Sebabnya, itu semua hanya duniawi. Naik ataupun tidak, tetap dapat sijil. Titik. Ok, aku dah dapat jawapan sebenarnya. Segala bolak balik hati telah Allah tetapkan. Hanya satu pilihan. Dan pilihan yang aku inginkan adalah keredhaan Allah s.w.t semata. Mentaati ibu bapa. Yang cuba aku usaha untuk mentaati mereka, walau diriku x sempurna menjalankan tugas sebagai anak. Ampunkanlah aku Ya Allah.

Selamat berkonvokesyen semua, saya yakin konvo kalian adalah untuk mak dan ayah kalian. Dan pastinya ada redha mereka bersama. Bila mereka redha, redha Allah akan dapat. InsyaAllah. Betulkan niat masing-masing deh. Nak naik pentas, dalam majlis yang bergemerlapan. Penuh dengan kebanggaan duniawi. Pasti akan ada hasutan musuh dari azali. 

~Cuma satu pesan Abah, amek gambar deh. Bereh bah. No hal. ^_^v
~Cintailah Allah, redha Allah bersama dengan redha kedua ibubapa.  

..Daddy wal Mammy..


8.24 a.m
26 Oktober 2013
21 Dzhul Hijjah 1434H
Ayer Keroh 
Melaka.
Saturday, September 28, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Apa la sakit di hati. Kenapa perlu sakit hati? Sapa yang rasa sakit hati maknanya hatinya belum sehat. Hatinya berpenyakit. Biasanya orang yang sakit hati ini, menunjukkan dia tidak berpuas hati dengan apa yang dialami. Mungkin merasakan dia lebih layak, mungkin juga dia mahukan penghargaan orang. 

Dan apa pula rasional merasakan dia lebih layak? Mungkin dia memandang rendah pada orang yang mendapat itu. Mengenai penghargaan, mungkin dia orang yang merasakan tinggi diri dan dia harus mendapatkan penghargaan.

Nah, di situ kita nampak penyakit hatinya. Memandang rendah dan tinggi diri. Ada juga orang tidak merasakan demikian tapi sakit hatinya kerana dizalimi. Orang yang rendah hati, walaupun dizalimi tetap akan tenang kerana dia percaya yang mengujinya adalah Allah. Sakit hati yang datang akan ditepis sekuat hati lantas mengembalikan kezaliman yang menimpa kepada Allah untuk membalasnya.

Ok, kita kembali pada yang tersakiti. Adapun mereka yang punyai hati sakit ini yakni yang ada rasa penyakit hati, hendaklah merenung kembali pada apa-apa yang pernah dia buat sebelum ini. Contohnya jika dia rasa sakit hati kerana orang bercakap kasar dengannya, maka dia harus ingat kembali adakah dia pernah berkasar dengan orang lain?

Contoh lain, jika dia rasa sakit hati kerana seolah-olah dia tidak dihormati maka haruslah dia imbau kembali pernahkah dia tidak menghormati orang lain? Jika ada, maka dia hendaklah beristighfar kepada Allah atas dosa-dosanya yang lalu dan memaafkan orang yang menyakiti hatinya. Mungkin apa yang berlaku adalah ingatan dari Allah atas kesalahan-kesalahannya yang lalu. 

Bersyukurlah pada Allah kerana mengurniakan sakit hati. Kerana dari situ kita tahu Allah masih sayangkan kita lantas ingatkan kita atas apa yang berlaku. Ingat sahabat, bersyukur menambahkan nikmat. Syukur di atas sakit yang diberi menghasilkan kita kembali sihat hatinya. Amin. Wallahualam.

"Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras". [14:7]


~ Cinta Allah
~ Bersyukur tambah nikmat
~ Sakit hati bersyukurlah.. 

9.11 am
24 dzul kaedah 1434H
29 Sept 2013
Ayer Keroh
Blok J
Thursday, September 19, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Bicara ini kembali kerana sentiasa ingin kembali.. Apa dulu engkau bagaimana? Aku dulu, kini dan selamanya adalah hamba Tuhan. Aku ingin kembali ke sisi Tuhan. Saat terasa berjauhan, aku berlari-lari mendekatkan. Takut diri tersasar jauh dari jalan kembali. Tetapi sebagai hamba Tuhan, kerap kali ujian datang. Datang bertujuan. Untuk memudahkan jalan kembali. Sabarlah. Saat didatangkan halangan, pasti ada cara melangkau halangan. Sabarlah. Kerana tempat kembali itu manis hanya dengan kesabaran.

11.41 pm
10 sept 2013
5 zulkaedah 1434h
ayer keroh
Bismillahirrahmanirrahim..

Cinta Allah, siapa pernah mengharapkannya? Siapa pernah mengharapkan pasti mengalami pelbagai kisah. Ada kisah yang gembira dan ada kisah yang sedih. Gembira bila saat Allah kurniakan nikmat merasai cinta. Sedih bila Allah tarik nikmat cinta. Kisahnya tidak akan sama, tapi kesannya tetap sama. Kesannya hanya orang yang melalui merasai dan orang sekelilingnya menjadi perasa nikmat cinta.

Betapa cinta Allah tu sangat tinggi. Bila nak dapat merasai cinta seperti Rabi'ah wali Allah tak tahu bila. Mampu ke kita dapat? Tapi kalau Allah izin, pasti boleh. InsyaAllah. Cuma kita la, mahu ke tidak nak dapat cinta Allah? Jangan dok fikir, 'aku ni siapa la..nak dapat cinta Allah jauh sekali..selalu bermaksiat..'. tak nak fikir macam tu, Allah kan dah gtau. Siapa yang harapkan pertemuan dengan Tuhan, saat tu akan datang. Kita jangan putus asa. Walaupun kita hanya bertudung bidang 45'.

Cinta Allah, siapa tak pernah terfikir untuk dapatkannya pasti rugi. Allahurabbi. Pernah terfikir apa rasa orang yang tidak tahu hujung dunia ada akhirat. Tetiba Allah bagi rasa. Rasa macam hidup hari-harian hanya rutin biasa. Jiwa kosong. Pandang orang dengan pandangan kosong. Buat kerja macam selalu tapi tiada perasaan. Solat sekadar menunaikan kewajiban. Berdoa pun malas. Banyak benda lagha yang dibuat tapi perasaan tiada. Hubungan dengan orang semua x kena. Hasad, dengki semua muncul. Siksanya jiwa saat tu. Tapi takdirnya, Allah bagi rasa. 

Alhamdulillah, Allah masih buka pintu hati ni untuk kembali semula pada Dia. Tak nak dah terfikir benda macam tu. Siksanya. Macam orang gila. Hidup tapi tiada nilai. Bezanya, orang gila Allah bagi pahala. Tapi 'orang gila yang x rasa adanya akhirat' tiada pahala. Nak lawan sikap2 buruk mcm dengki, hasad semua tu susahnya. Saat nak gagahkan diri nak kembali, minta doa banyak2. Tu je senjata. Bila Allah dah bagi kembali rasa bertuhan. Alhamdulillah. Serius, xnak fikir benda bukan2 dah. 

Bila dah kembali, seolah-olah tersedar dari mimpi buruk. Baru tahu nak start istiqamah tu susah. Tapi Allah tetap tolong. Dia tahu kita nak kembali, Allah bagi jalan dan jalan. Hadir-Nya sentiasa di sisi. Bila kita tak kuat nak buat, Allah bagi ingatan apa yang terjadi dulu. Serta merta bingkas. Allahurabbi. Hebatnya Allah. Kembalinya kasih sayang Allah, kembali juga mawaddah orang sekeliling. Dunia yang dulunya suram, kembali bersinar dengan cahaya Allah. 

Saat berjauhan dengan Allah, banyakkanlah berdoa dan menyebut nama Allah. InsyaAllah. Allah akan datang. Kadang-kadang kita tidak terbayang Allah akan datang saat tu juga. Saat dia datang, hanya orang yang merasai kedatangan-Nya akan rasa. Rasa tak nak berpisah. Nak cerita kat sini susah. Mintalah, Allah bagi rasa kasih sayang-Nya. Cinta-Nya melangit luas. Kasih sayang-Nya sebesar alam malah lebih lagi. Bila hubungan dengan Allah ok, insyaAllah hubungan dengan manusia pun ok. Bagi sesiapa yang ada masalah hati saat ni, saat ni juga minta pada Allah terus. Minta Allah pulihkan kembali hati. Wallahua'lam.

~ Cintailah Allah.
~ Allah akan datang kepadamu, anda kami meminta. 

1.13 a.m
15 Dzul kAedah 1434H
20 Sept 2013
Ayer Keroh
Melaka.

Monday, August 19, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Allah, satu lagi peluang hidup diberikan pada kita. Alhamdulillah. Ingat! Jangan lupa untuk bersyukur kerana masih lagi diberi nafas saat ini. Apa cerita adik kakok. Lama sudah tidak bersua. Bukan sengaja meninggalkan, tetapi halangan datang menerpa. Hakikat seorang manusia bergelar hamba. Apa daya kita, jika Tuhan tidak mengizinkan. Ianya bukan alasan, demikianlah kekuatan Tuhan. Baru muqadimah. 
Nak kecek pasal apa yang kau kata, kau bakal diuji. 

Sungguh, pernah terjadi pada saya. Baru je cakap, tetiba ianya berlaku. Biasanya perkara yang kita seru. Sekadar contoh hiasan. Saya menyampaikan pada seseorang agar bersabar dengan ketentuan Allah. Lantas, Allah 'test' saya dengan perkara kesabaran. Bukan perlu bersabar sebesar gunung, hanya perlu bersabar atas kehilangan sesuatu. Tapi, ianya tetap 'test' dari Allah. Samada apa yang kita cakapkan adakah kita lakukan. 

Begitu juga dengan status di 'fb', ayat barangkali berbunga keinsafan. Tetapi serta merta di 'test' dengan perkara yang dipostkan. Kadang-kadang berjaya, kadang-kadang gagal. Tetapi Allah sudah mengetahui jawapan disetiap ujian. Sengaja Dia memberi peluang melalui 'test' untuk kita lebih selari dengan apa yang diucapkan.

Apa yang berjaya? Bilamana apa yang diucapkan terlaksana dengan perbuatan. Apa yang gagal? Bilamana ucapan itu sekadar di mulut bicara tetapi tidak berbekas di jiwa. Hanya yang berbicara tahu apa adanya di jiwa. Jika dia menggunakan peluang 'test' untuk dijadikan batu loncatan kenaikkan iman, dia bijak orangnya. Jika dia membiarkan peluang 'test' dengan mengusutkan iman, dia kurang ikhlasnya. 

Ada juga yang menggunakan alasan berikut untuk berputus asa, "Adalah lebih baik aku tidak berkata/post jika aku tidak mengamalkannya". Sudah jelas di situ bahawa dia tidak berusaha. Mungkin ayat "Apalah daya kita sebagai hamba" digunakan untuk mereka yang di 'test', tidak sesuai jika dia mahu berjaya. Usahalah. Kita kenal diri kita lebih sedikit dari orang lain maka jangan berputus asa untuk terus berusaha. 

Kembali kepada apa yang kau katakan pasti di 'test', saya sekadar membuka jalan untuk kita sama-sama berfikir mana lebih baik antara "Jika berbicara, tidak diamalkan dan di 'test'.." atau "Jika tidak berbicara, tidak diamalkan dan tidak di 'test..."? Jawapannya saya tinggalkan pada kalian.

Sebagai penutup, apa yang kita bicara pasti di 'test' membuka peluang pada kita untuk memilih beramal atau tidak. Menggunakan peluang yang ada lebih baik daripada tidak diberi peluang. Sekurang-kurangnya jika kita berbicara, pasti kita terfikir atau teringat apa yang kita bicarakan lantas memberi ruang pada kita untuk memilih. Berbicaralah kerana Nabi Allah pernah bersabda, "Ballighu 'anni walau aayah". Wallahua'alam.


"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [Al-Ankabut : ayat 2] (29:2)


..memuji, memohon, membesarkan Allah..


~ Bicara demi Tuhan.
~ Cintailah Allah.

12:56 am
13 Syawal 1434H
20 Ogos 2013
Ayer Keroh
Melaka.
Sunday, June 16, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah daku bernyawa walaupun dengan selesema. Haa. Hari ni nak menulis pasai solat sikit. Dah lama tajuk ni dok main kat kepala. Dok dang nok naip. Mud positif xdop. Hehe. Hari ni tetiba ye mari. Kena bersyukurlah. Oleh itu, saya pun nak cerita la.

Saya teringat masa dok belajar kat Darul Anuar dulu, saya dok asrama. Budak-budak asrama ni wajib pergi dengar kuliah maghrib tiap-tiap hari Khamis. Bukan jauh pun. Sebelah asrama je. Masa tu form 2 kalo x silap. Yang bagi kuliahnya adalah orang yang disayangi insyaAllah di langit dan di bumi. Tok Guru Nik Abdul Aziz. Maklumlah, masjid dia.

Nak ceritanya, hari tu Tok Guru bawa tajuk bab solat. Ni la antara isi kuliah yang saya ingat hingga sekarang. Dan Tok Guru selalu je dok ingatkan pasal solat ni kat kuliah-kuliah beliau. Macam biasalah, kalo Tok Guru yang bagi pengisian insyaAllah masuk ke jiwa. (bagi orang2 yg nak pengisian je kut). Kalau jenih hati batu, mungkin tidak. huk3.

Tok Guru royak, solat kita ni boleh jadi lompang. Perumpamaan Tok Guru, solat ni macam nasi putih ja. Lauk tak dak. Perumpamaan saya lak, solat ni macam kain sehelai. Ada carik skit2, carik sana carik sini. Maklumlah, dalam solat kita. Macam-macam boleh datang. Kadang-kadang, baju tak sidai lagi pun boleh datang dalam solat. Kalau kita solat masa barang hilang, barang tu akan dijumpai dalam solat. Huhu. Bahana solat tak khusyuk. 

Bahaya kot solat tak khusuk ni. Kalau solat sorang lagi la. Salat sorang dapat 1 markah. Abih, kalau solat tu carik sana sini. Macam mana nak dapat penuh 1 markah tuh?? Adoyai, memang tak la kan. Memang tak dapat apa kalau solat. Kadang-kadang, sebab tak dapat apa tu lah..boleh jadi..perangai kita pun ntah apa-apa. Bahaya der.

Kan Allah dah gtau dalam Al-Quran, solat ni boleh mencegah diri dari kejahatan dan kemungkaran. Kalau kita solat, tapi kita masih melakukan maksiat maknanya solat kita tak dapat apa-apa la tuh. Jangan nak marah Allah lak, kalau perangai diri tak elok. Tengok semula solat tu, carik ke tak? Khusyuk ke tak!!

Aishh!! Pah tu, gano ni boh?? Susah kot nak khusyuk dalam solat. :'(

 Haa..tu la.. kecik-kecik tak nak g ngaji kuliah. Ceramah agama malas sekali. Alih2, solat pun kosong! Camno nak bawa p akhirat nih. Ingatkan dah boleh bawa bekal solat. Rupa-rupanya, sepanjang dok solat tuh..tak dapat apo pun. Apo pun xboleh. +.+'

Eh, tersalah marah plok. Gini2, oleh sebab solat kita carik. Kita kena jahit semula betul? Macam mana nak jahit yang carik tuh? Haa. Macam ni. Tok Guru royak, kalau makan nasi putih jah x sedap. Jadinya, kita kena tambah makanan kita dengan lauk. Lauk tu la yang dapat tampung solat kita yang carik tadi. Lauk tu lah yang bagi makanan kita lazat. 

Lauk tu adalah solat sunat. Solat sunat sebelum dan selepas solat fadhu. Itulah satu-satunya cara yang boleh menampung solat kita yang lompang. Cuba bayangkan, kita makan nasi putih + lauk ayam + kuah tom yam + air carrot susu. Perghhh.. Jeliro sekali. Neleh air liuq. Macam tu la juga dengan solat kita. Solat fardhu + solat sunat nawafil + solat sunat taubat + solat sunat hajat + wudhuk yang sempurna. Perghhhh!!! Penuh molek pahala buleh. 

Gitulah solat yang carik. Kita jahit dengan solat sunat. Mudah-mudahan Allah terima solat kita. Pahala lain belum tentu boleh jadi bekal ke akhirat. Buat pahala pun jarang-jarang sekali. Dok harap ka pahala solat je lah. Tu pun kalau tak carik. Kalau carik?? Nak bawa bekal apa nanti? Allah.

..lauk jeliro, ore kapung..
~ Al-Ankabut ayat 45 (solat cegah perbuatan keji dan mungkar)
~ Cintailah Allah.

7.02 p.m
16 June 2013
7 Sya'ban 1434H
Ayer Keroh
Melaka.
Saturday, May 25, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Bila dah ditaqdirkan, rasa rindu nak menulis. Walaupun penulisan masih ntah apa-apa, at least ada gak benda yang boleh saya baca time saya perlukan ingatan. Woha! Mencari peringatan dengan penulisan sendiri? Ini pa wau ya wau! Hehe. Tak de la. Sebenarnya, time saya dapat menulis adalah time saya  positif. Adakala bila datangnya time negative, kat sini la tempat amik hati. Tengok balik apa yang kurang. Itu saya, anda bagaimana?

Ok2. Serius rindu nak menulis. Masa buat benda alah ni, tahun 2011. Masa tu kecik lagi. Aura positif banyak skit. Bila dah lama sikit hidup, cas yang datang dari orang lain + suasana + diri sendiri + masa + lain-lain menjadikan saya jarang menulis. Alhamdulillah, dah tahun akhir ni rasa nak insaf tu ada. Menulis akan menjadi medium untuk insaf. Kikiki. Nikmat ni sebenarnya. InsyaAllah.

Dah-dah, cukup!! Sebenarnya saya rasa nak ingatkan diri dalam bab hubungan. Setelah sekian lama x beri ingatan pada diri bab hubungan. Allah datangkan ingatan untuk memberi ingatan. Untuk diri saya juga. Gini, kita banyak berhubung dengan kengkawan. Maklumlah. Zaman bersosial. Maka layan la kita dengan fesbuknya, twiternyer, wasap, wechat, yahoo, gmail dan lain2 yang kadang-kadang saya pun x tahu kewujudannya tapi benda tu ada.

So, bila banyak sangat berhubung dengan manusia ni. Maka kuranglah masa kita dengan Allah. Maklumlah bila berhubung, banyak sangat perkara yang terpaksa tahu walaupun perkara tu x wajib tahu. Bila ada perkara-perkara macam ni, banyaklah masa kita dihabiskan dengan yang demikian dan masa special dengan Allah pun hilang lazatnya.

Allah, patutla kita diajar qanaah dengan sesuatu yang macam ni. Rupanya itu kesannya. Walhal, kalau kita betul-betul jaga semua tu, betapa nikmat lazat masa mengadap Allah tu tidak akan membangunkan kita dari tempat sujud. Rasa tak nak bangun sampai bila-bila. Kalau boleh biarlah aku terus bersujud sehingga Allah redha padaku. Jika aku dibenarkan memilih, maka akan aku pilih untuk terus bersujud.

Allah, ingatlah kawan. Hubungan kita dengan Allah adalah segala-galanya. Jika baik hubungan kita dengan Allah, maka baiklah hidup kita. Jika kita menganggap tanpa berhubungan dengan Allah kita tetap bahagia dan berjaya, sebenarnya kita masih belum kenal Allah. Allah Adil. Allah memberi kepada kita apa yang kita usahakan. Tetapi, Allah tidak akan memberi ketengangan pada yang tidak menjaga hubungan dengan Allah bila Allah uji mereka.

Beza dengan orang yang jaga hubungan dengan Allah, saat mereka bahagia mereka tenang. Saat mereka diuji, mereka tenang. Yang membezakan mereka itu hanya satu, yakni kebergantungan ataupun keberserahan diri pada Allah  melebihi segalanya. Maka dengan sebab itu, hubungan dengan Allah sangat lazat. Apa-apa hal mengadu kat Allah, apa-apa masalah refer pada Allah. Allah segalanya.

Siapa yang ingin kembali pada Allah, minta lah. Minta je. Allah bagi. Saat tu, kita akan rasa kitalah orang yang paling berbahagia dalam dunia ni sebab Allah sentiasa di sisi kita. Allah cenderungkan kita ke arah kebaikan. Nak makan, ingat Allah. Nak tido, ingat Allah. Nak mandi, ingat Allah. Nak belajar, ingat Allah. Nak telefon mak, ingat Allah. Nak menulis, ingat Allah. Allah Allah.

Yang paling best, saat kita mengadap Allah bila takbiratul ihram. Cuba bayangkan. Bila ‘Allahuakbar’ je, Allah ingatkan kita tentang syurga, Allah ingatkan kita tentang neraka, Allah ingatkankan kita tentang pertemuan dengan Nabi Muhammad s.a.w. Allah ingatkan kita tentang nabi-nabi lain. Allah ingatkan kita pada DIA. Kita pun mengharapkan pertemuan dengan Allah. Owh, bilakah saat pertemuan itu? Itulah yang menjadikan kita, kalau boleh tak nak bagi salam terakhir. Allah Allah.

Lazatnya hanya Allah yang Tahu. Rindu untuk sujud lagi. Sebab itulah Allah suruh kita jaga hubungan dengan-Nya. Untuk jaga hubungan dengan Allah ni, bagi setengah orang senang. Bagi setengah yang lain susah. Tapi semua tu bergantung pada apa yang kita makan, apa yang kita buat seharian dan apa yang kita minta. Berhati-hati. Jauh dengan yang dilarang, dekat dengan yang disaran. Senang bagi yang jaga semua tu, dan susah bagi yang main redah je.  

Jagalah hubungan kita dengan Allah. Allah akan jaga kita. Wallahua’lam.

..x nak bangun..


Cintailah Allah,
“Oleh itu ingatlah kamu kepada-Ku (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan: dan bersukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu)” [Al-Baqarah : 152]

8.58 a.m
16 Rejab 1434H
26 Mei 2013
Durian Tunggal
Melaka.
Monday, May 20, 2013
Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Allah masih memberi peluang kepada saya untuk menulis. Kalau sebelum ni bab siasah. Kali ini saya (ceh, ayat dah macam matlutfhi :p) akan bawakan pandangan saya mengenai jodoh. Al-maklumlah, musim ini saya dipertanggungjawabkan untuk jodoh. Walhal, dalam masa yang sama kami dalam fatrah Final Year Project. Jadi, senyum je lah. 

Mengenai jodoh, ramai yang gemar membicarakannya. Jika menjadi tajuk perbualan, ianya akan berpanjangan. Berbanding dengan isu kerakusan kerajaan, mereka lebih gemar berbicara tentang jodoh. Sekadar pendapat seorang pemerhati dunia yang sunyi dari kebenaran. 

Berkenaan jodoh telah dinukilkan di dalam Al-Quran. Umum mengetahui maksud surah Ar-Rum ayat 21. Allah jadikan untuk kita, pasangan dari jenis kita sendiri. Untuk kita senang hati dan berbelas kasihan. Cukup indah anugerah Allah mengenai jodoh, jika Dia menghendaki demikian.

Berbalik kepada tugas saya, mencari jodoh dan mempromosikan jodoh. Nampak macam mudahkan? Sebenarnya ianya indah khabar dari rupa. Ramai yang masih mentafsirkan jodoh hanya untuk kebahagian. Malah, hanya memikirkan apa-apa yang berkaitan jodoh adalah kemanisan dan keseronokan. 

Naif sungguh jika kita mempunyai pemikiran yang sedemikian. Sedangkan hidup ini adalah ujian, mana mungkin hidup ini dikatakan seronok sentiasa. Begitu juga dengan jodoh. Ada masa jodohnya baik dan ada saat jodohnya diuji. Ada orang tidak berjodoh di dunia. Itulah rezeki Tuhan.

Fokusnya di sini, kalau mahu mencari jodoh. Berpada-padalah berbicara mengenainya. Banyakkan istikharah dan berdoa. Fahami apa tujuannya, apa faedahnya, apa kepentingannya, apa cabarannya, apa persiapannya dan apa kesannya. Ingat! Bukan jadikan jodoh sebagai modal bicara, permainan jiwa atau usikan ria. Semua itu akan nampak jelik jika ianya hanya gurauan semata.  

Jodoh ini salah satu rezeki. Kalau rezeki lain kita boleh bersabar, mengapa tidak dengan rezeki jodoh. Jika tiada rezeki lagi, jangan pula kita mengeluh. Jodoh juga umpama perjuangan menegakkan Islam. Ujian demi ujian dalam perjuangan yang akan menguatkan pendokong Islam. Makin banyak ujian, makin kuat jodohnya. Yakin dengan janji Allah dalam surah An-Nur ayat 24. "Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik." Titik.

Jika tiada jodoh di dunia, akan ada jodoh di akhirat. Perbaiki diri dan hati, banyakkan amal fardhi. Kebaikan akan datang selepas kebaikan. Buat adik-adik yang diuji fitrah berperasaan, simpanlah perasaanmu sehingga kamu benar-benar bersedia. Bersedia dari segi amalan fardhi, akhlak mulia, kental jiwa, kawal emosi dan ilmu pengetahuan.

Jika sudah bersedia, berjumpalah kamu dengan pihak yang berkenaan samada terus pada wali ataupun wakil yang dipercayai. Sampaikan maksud hati, dan bersabarlah dengan segala ketentuan. Jika ada jodohmu dengannya, maka segala urusan akan dipermudahkan. Jika tiada jodoh antara kamu dan dia, maka ingatlah janji Tuhan. Wallahua'lam.

..sekadar gambar hiasan..
Cintailah Allah. 
Allah datangkan orang yang mencintai-Nya untuk kamu.

20 Mei 2013
10 Rejab 1434H
06.21 p.m
Ayer Keroh
Monday, May 13, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Hidup penuh kesenangan
Menjadikan kita lupa pada Tuhan

Adalah lebih baik

Hidup yang sederhana
Sentiasa ingat pada Dia

Kalau tidak diberi ingatan
Hanyutlah kita dalam kelalaian

Tetapi hidayah Allah datang
Bila kita perlukan

Nikmat Allah itu hebat
Diberi pada kita yang lemahnya lebat

Kenapa Allah baik sangat?
Pada kita yang sangat jahat?

Pastinya kerana,
Allah itu Maha Penyayang,
Pada hamba-Nya,
Yang ingin kembali ke jalan.

:"|

..jahat dengan Allah..

Thursday, April 25, 2013
Bismillahirahmanirahim..

Terhasil dari post sahabat BN.. 

Algebra Al-Khawarizmi, sori..kcheah semakkan post Hafiz.. Lastlah deh..xser doh komen sini.. hihi. Bagus usaha Hafiz. Teruskan mencari, ni pendapat kcheah sendiri + dgn maklumat yg dpt dr kecik..

Tolak BN sbb :
1. BN x care pun pasal Islam, kalau dia care.. peluang 55 tahun dulu lagi BN dah laksanakan hukum Islam. Kalau dia care, dah lama Islam menjulang. Kalau memerintah cara Islam, cnfrm xde maksiat, xde sgt orang2 jahat, negara pun rasa selamat sentiasa. Minta kaji bagaimana cara Islam memerintah. Piagam Madinah. Untuk pengetahuan Hafiz, di Kelantan.. segala peruntukan kerajaan yg sepatutnya diberi kpd setiap negeri di bawah kerajaan pusat, di sekat. Kat Kelantan, semua perbelanjaan guna duit sendiri. Kalau dalam hal pelaksanaan Islam di Kelantan pun sama, kerajaan pusat bertindak mengawal gerak geri Kelantan. Lebih kurang mcm anak tiri la. Hal royalti pun sama. Kalau x percaya minta rujuk kerajaan kelantan sendiri. Tanya direct pd Tok Guru pun xpe.

2. Kalau betul2 ikut demokrasi, tv1,2,3, bh, utsn, dll tu tidak akan promote BN je. Telus. Sepatutnya, mana2 negara demokrasi.. medialah akan  mainkan peranan sewajarnya dengan memberi ruang dan peluang kepada mana2 pihak yang ingin bersuara. Bukan hnya beri peluang pd sebelah pihak je. Diorg pilih kasih, siap buat cerita tak betul. Lain maksud yg di cakap, lain tafsir yg disampaikan. Kalau Hafiz percaya bulat2 pada media prokerajaan.. Yg tu kcheah jamin, Hafiz salah dalam hal ini. Minta Hafiz cari maklumat dari pelbagai sumber. Tu belum masuk bab kemasukan hiburan melampau dalam tv. Kalau Hafiz perasan, kat tv sekarang makin teruk.. Adegan dalam bilik disiarkan jelas2, dalam drama pun sama, dalam movie pun sama, dalam berita pun skrg, bukan main lagii.. Kalau ikut Islam betul2, mmg Islam larang la kan.. Kalau betul kerajaan sekarang, sayangkan ummat Nabi Muhammad.. diorang tidak akan benarkan walaupun sesaat perkara2 sebegitu ditayangkan. Diorang ada kuasa untuk menyekat kemasukan hiburan melampau dlm negara. Bukan memanjakan anak bangsa dengn hiburan seperti sekarang. Ini sebenarnya menjahanamkan bangsa sendiri. Rasanya depan mata sendiri kita boleh melihat, remaja tidak dapat bezakan antara adab, larangan dlm beragama, dan adat sopan bangsa melayu. Jgn salahkan individu terbabit. Kalau tiada larangan drpd yg berkuasa, siapa lg? Nak harapkan mak ayah? x cukup.. Pemimpin yg akan dipertanggungjawabkan kt akhirat kelak. 

3. Hafiz kena fahami dan pelajari makna sekular. Kalau Hafiz betul2 faham erti sekular, Hafiz tidak akan berada dlm situasi ini. Kebanyakkan rakyat dah faham maksud sekular sekarang ni. Faham dan tahu dr sejarah pemerintahan Islam di Madinah, kemudian berpindah di Andalus, apa yg berlaku zaman kegelapan eropah, tahu asal usul sekular, kemudian kenapa berlakunya kajatuhan Khilafah Uthmaniayah. Semua ni Hafiz wajib hadam.

4. Hafiz dilihat terlalu takut akan kejatuhan bangsa. Sedangkan bangsa melayu mmg tgh down sekarang ni. Tiada adab, tiada akhlak, x kira la dia bn ke pr. Semuanya hasil pemerintahan 55 tahun dhulu. yg baru sedar tu xpe lah. yg xsedar2? sape yg nak sedarkan? Apa guna ada penguasa andai akhlak rakyat tidak didik dengn betul. Jauh dr agama. Hafiz takut kerajaan tidak akan bg rezeki pada Hafiz. Sedangkan itu mmg tangungjawab kerajaan membahagi hasil mahsul negera kepada rakyat, bukan kepada golongan atasan shj. Kalau ikutkan kekayaan Malaysia, bukan rm500 je yg diberi pd rakyat tapi beribu. Kemudahan yg banyak dan sebgainya. Nampak macam menbangunkan? Kalau betul2 jujur dalam berkuasa, dah lama kita jadi rakyat yg bertamadun. Tahukan makna tamadun? Hafiz nampaknya, terlalu sayangkan negara drpd tergadai oleh cina sbb Hafiz telah dimomokkan oleh kerajaan bhw cina akan naik. Padahal Hafiz tahu majoriti di Malaysia adalah Melayu dan Islam. Dan kuasa terletak ditangan rakyat. Nk takut lg Melayu tergadai?  kenapa tidak takut Islam tercemar? hina mulia org Islam adalah pada Islam, bukan pada bangsanya.

5. Dalam hal kerjasama dgn dap. kita tahu dap orang cina. dan kita tak tahu adakah mereka ada udang disebalik mee? tetapi pernah ke Hafiz terfikir, apa yg mereka boleh buat kalau sekelilingnya org Melayu dan Islam. Mereka minoriti. Apa2 perkara yg mrk nak laksanakan, mrk harus minta izin pd majoriti. Adakah Hafiz rasa, yg minoriti akan menindas yg majoriti? x mustahilkan? Tetapi satu perkara yg Hafiz perlu tahu, kerjasama dalam pakatan. Kerjasama bertulis. Bukan janji kosong. Mana2 pihak yang melanggar kerjasama bertulis tadi, mrk akan di kenakan tindakan. Tahukan apa yg akan berlaku kepada yang melanggar janji? Nahas!!

6. Modal bn sekrang ni, banyak bermain sentimen keagamaan. Isu kalimah Allah, jelas umum tahu yg membenarkan kalimat Allah dalam bible adalah dato' seri sendiri. Kerjaaan pusat sendiri. Kenapa menunding jari pada pas? Isu Non-muslim masuk masjid. Kalau betul2 belajar dan faham ilmu feqah. tidak mungkin persoalan ini timbul. Dan isu lain2. Sebelum dalam pakatan, org cina ternyata tidak tahu menahu apa yg dia cakap mengenai Islam. Mengenai hudud. Tetapi sekarang, orang cina lebih tahu hudud berbanding melayu. Kerana apa? Kerana peluang bersoal jawab, penerangan yg diberikan mengenai Islam ada dalam PAS. Ada dalam pakatan. Kalau dalam umno, kita sedia maklum..hingga sekarang mca, cua soi lek.. terang2 hina hudud. Hina Islam. Kerana apa? kerana dalam bn tidak ada penerangan mengenai Islam.

7. Kcheah yakin dgn PAS sebab apa tau? Sebab dasar PAS selari dengan Al-Quran dan As-Sunnah. Kalau PAS x laksanakan dasar ini, kcheah tidak akan berada dalam PAS. Tok guru Nik Aziz sendiri cakap, "kalau umno laksanakan dasar Al-Quran dan As-Sunah, kita tidak akan lawan umno, malah haram bg kita lawan umno". Kalau ikut sejarah, PAs pernah berada dalam umno dgn tujuan nak laksanakan dan nk bawa Islam. tapi apa yg berlaku, PAS ditendang keluar dr BN. itu salah satu sbb PAS tidak bersama dengan bn. Kalau sekarang pun, PAS ajak laksanakan dasar Islam. tapi umno/bn tetap menolak. Malah memperlekehkan hukum Islam. mcm mana PAS dan bn nak bersatu? ingat deh. HAQ dan BATIL, tidak akan bersatu selama2nya. dan apa yg menyakinkan kcheah mengenai pr ni, adalah juga ianya merupakan hasil syura (musyawarah) antara ulama' ulama'. Ulama' kot, kalau kita yg xde ilmu ni menolak keputusan ulama', sape lagi kita nk ikut? Diorg belajar bukan sethun, dua.. bukan satu, dua cabang ilmu je. Fiqh, tauhid, hadis, tafsir al-Quran, Bhs Arab, ilmu dunia, ilmu akhirat semua dalam kepala. kita yg belajar sikit ni, xyakin dgn ulama'? lebih yakin dgn sistem taghut?

8. setakat ni lah diskusi kita utk post ini. kalau org lain nak sambung, sambung lah. tapi Hafiz kena ingat, perkara yg kita nampak, x semestinya betul. perkara yg kita x nampak x semestinya salah. carilah kebenaran walaupun pahit, tahu apa itu batil supaya kita tidak digunakan sewenang2nya. perjuangan itu pahit, sbb syurga itu manis. yg benar akn naik, yg batil akan lenyap. jangan lupa mohon petunjuk Allah, kerana itu yang paling terbaik. Allah bersama dengan org yg sabar dan org yg mencari kebaikan.. peace yo. ^^,

..hasil dari sini..

JUjurlah dalam mencari kebenaran. :)

12.35 pm
15 Jamadil Akhir 1434H
26 April 2013
Ayer Keroh.
Wednesday, April 24, 2013
Bismillahirrahmanirrahim.

Musim PRU13. Cemas. Mungkihkan akan berlaku pertukaran dari yang batil kepada yang haq? Hanya Allah yang akan menentukan. 

Apa yang menarik, kali ini kita boleh berkempen guna fesbuk. Kalau dulu, fesbuk xde. Susah nak sampaikan maklumat. Yang ada, tb. Tb ni, dari dulu hingga loni xleh dipercayai. X bebas. Jumud sangat Tb3 and sekutunya ni. Cerita dan promote dari sebelah pihak je. Cerita pasal adil. Tapi diorang x amik part pun pasal adil. Nak kata x belajar demokrasi, diorang p sekolah. x de akai kot.

Untungla, Allah bagi pinjam fesbuk untuk kita kempen dengan adil. Kat fesbuk, diorang xleh nak halang. Jadinya loni, yang x de fesbuk dan internet je lah yang bermasalah. Kalau yang ada internet tapi masih x nampak kebenaran, meme jeng la. Yang tu sah2 hati batu. Susah terima pendapat orang. Gelap, x nampak terang. 

Alhamdulillah, Allah izinkan sy faham erti kebenaran. Erti Islam. Erti demokrasi. Erti Fiqh Maqasiq. Bersyukur sgt. Sy xleh bayang, kalo sy jadi orang sebelah sana. Mesti hitam hati saya kn? Sbb xleh terima cara Islam. Pernah terfikir, kalau sy orang sebelah sana? Nauzubillahi min zalik.Dasyat kot. Lawan hukum Allah.

Sayang sangat pada mereka yang x nampak kebenaran. Cakap pom pang pom pang. Nak negara baik. Tapi  dok sokong juga pemimpin yang corrupt. Orang dok maklum pasai kebenaran, x mo dengaq. Nak dengar yang puok dio oyak jah. Kita ni, kalo benar apa yang diorang cakap. Kita x kesah. Masalahnya, semua yang diorang cakap x jamin Islam langsung. 

Diorang tau isu kalimah Allah, kita dah jelas dengan jelas. Tapi x tau la diorang ni jenih cari kebenaran ke x. Rasanya kalau yang jenis belajaq tu xde masalah kot. Kompom dapat faham kalau cari kebenaran. Ha satu lagi. Time cari kebenaran tu, kalau cari dari orang yang sama jak memang x lepas la kan. Aishh. Cara nak cari ilmu pun nak kena ajaq jugak ka? 

Isu kerjasama dengan non-Muslim. Takut sangat dengan non. Tapi, dalam bab hak Allah..x takut pula dia. Dan isu2 lain yang diorang takut dan pertikaikan. Ni kes x cari kebenaran la, sebab tu x nampak. Kalau cari, dah lama nampak. Iskh. Membebel untuk mereka ni x abih. Degil sangat. =.='

Apa2 pun. Sy lebih suka kaitkan pilihan raya ni dengan Islam. Sebabnya, sangat berkaitan. Ok, macam ni. Kita nak kebenarankan?  Kebenaran ada dalam Islam je. ISlam tu suci. xleh pertikai dah. Orang yang dalam Islam ni, dipanggil juga orang yang dapat hidayah Allah. Hidayah Allah tu luas. Jadinya, sape yang berjaya dapat kebenaran maka dia dapat hidayah Allah. Dapat Islam.

Jadinya, senang cite la. Sapa yang dah isytihar dirinya PAS insyaAllah setakat saat ini, boleh saya katakan dia dah dapat hidayah Allah. Allah. Bukan senang nak dapat hidayah Allah ni. Kena cari dulu. Benda berharga mana boleh bagi senang2 gitu je. Kena cari dan usaha dulu. 

Yakin la dengan PAS. Dalam PAS ada ulamak. Ulamak yang dunia i'tiraf. Dalam umno pun ada yang dii'tiraf dunia. Contoh macam Dr.Mahathir. Ok, tengok lah. Dia di i'tiraf sebab apa? Sebab dia pernah jadi Perdana Menteri je. Kalau dia x jadi PM, sapa nak sebut nama dia? Tapi kalau Ulama', sapa2 yang faham Islam akan sayang Ulama'. Ulama' orang yang tinggi ilmu. Yang banyak ilmu. Pewaris Nabi. X percaya pada ulama', sama macam x percaya apa yang Rasulullah bawa. X percaya pada Allah. 

Allah. Besar perancangan kita untuk kembalikan Islam di dunia ni. Tapi, besar lagi Perancangan Allah yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Ingatlah, yang jahat akan di balas. Yang Batil akan hancur, yang Haq akan datang. Takbir!!! Allahuakbar!!!!

Maha Suci Engkau Ya Allah.
Bukakanlah pintu hati kami untuk menerima kebenaran dari-Mu ya Allah.

..Ini Kalilah..
9.13 am
14 Jamadil Akhir 1434H.
25 April 2013.
Ayer keroh.
Melaka.

Sunday, March 17, 2013
Bismillahirrahmanirrahim...

Perasaan. Apa-apa yang berkaitan dengan emosi akan melibatkan perasaan. Perasaan akan terbit apabila emosi terganggu. Samada emosi yang positif ataupun negatif. Yang paling hampir dengan emosi adalah mar'ah, iaitu perempuan.

Mar'ah. Apabila dicuit hatinya, terus sahaja tersentuh. Jika terlalu keras, menangis lah ia. Jika terlalu sopan, tergodalah ia. Adakalanya, tidak diketahui apakah makna tangisan kerana tiba-tiba ianya hadir. Tetapi yang beriman tetap memahami, bahawa ianya sentuhan lembut dari Tuhan. 

Ar-rijal. Apabila dibentak, akan tetap berkeras. Teguh pendirian, tidak tergoyang walau digoyang. Akan tetapi perasaannya tetap halus bila ianya berhadapan dengan Tuhan. Menangisnya dia di malam kelam, tanda cinta semanis impian bertemu Tuhan. Itulah nikmat perasaan yang paling tertinggi seluruh alam.

Anugerah Tuhan mengenai perasaan kepada hamba-Nya tidak disia-siakan. Baik mar'ah mahupun ar-rijal tetap sama kegunaannya. Cuma kadang-kadang, sering terbuai dengan dunia yang penuh mainan. Perasaan simpati tidak digunakan sebaiknya. Perasaan cinta digodam dengan nafsu. Perasaan amarah dibiarkan bermaharajalela. Dengki. Ujub. Kena pada diri.

Jadi takut mengenangkan semua perasaan yang disalahguna. Tidak bersyukurkah kita dengan kurniaan itu? Layakkah kita mempermainkan perasaan itu? Padahal ianya sangat bermakna apabila dijadikan teman setia. Walaupun berat kata-kata nista. Tetap teguh disebalik cinta. Perasaan cinta kepada-Nya.

Gunakanlah perasaan sedihmu untuk mengucapkan rasa syukur kerana masih diberi ujian saat diri kealpaan. Gunakanlah perasaaan marahmu saat musuh membolak-balikkan nilai agamamu ketika kita kelalaian. Gunakalah perasaan cintamu untuk terus menyuburkan rasa kasih Tuhan. 

Diri ini perasan, perasaan hanya akan kembali benar bila ianya bersampingan dengan Tuhan. Kerana itu, aku menyerumu untuk kembali bersama dalam menghayati erti perasaan. Usah kau salah gunakan ia dengan menyangka hatimu dihiris tusukan bisa-bisa kata-kata dia. Tetapi kembalikan setiap perasaan yang kau miliki dengan bersangka baik kepada Tuhan.

Kerana aku yakin dengan Hadis Kursi yang Utusan Terakhir sampaikan, "bahawa Allah mengikuti sangkaan hamba-hambaNya." Allahurabbi. Ampunkan kami Tuhan. Jadikan perasaan kami sentiasa murni dengan bersangka baik kepada-Mu Tuhan.

..Sangka baik dengan Allah deh..
9.27 p.m
17 Mac 2013
5 Jamadil Awwal 1434H
Ayer Keroh.
:')
Wednesday, February 27, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah. Hidup lagi saya hari ni. Kalau meninggal malam tadi, hari ni mungkin sedang dikapankan. Biasanya orang akan sedar nikmat hidup bila dah meninggal. Begitu juga dengan nikmat-nikmat lain. Terutamanya nikmat kesihatan. Allahurabbi.

Sejak akhir-akhir ini, saya diberitakan dengan banyak berita tentang kesihatan. Semuanya melibatkan orang-orang terdekat dan disayangi. Berita-berita itu saya dapati dalam waktu yang sangat dekat antara satu sama lain. Semuanya mengejutkan saya. 

Maklumlah sahabat, orang yang kita lihat sihat hari ini tiba-tiba esoknya dikhabarkan sakit. Dan sakitnya bukan sebarang sakit. Sakit yang semua orang ingin dijauhi Allah. Kanser. Dua, tiga berita yang dikhabarkan semuanya mengenai kanser. 

Kau lihat sahabat, mereka diuji sedimikan rupa. Tapi masih lagi tersenyum dan ketawa. Jika kita yang didapati mempunyai penyakit demikian (Nauzubillah), tanya balik pada diri. Apakah kita mampu kuat seperti mereka? Kalau saya, air mata akan dikeringkan kerana tidak cukup untuk dikeluarkan lagi. 

Tapi sahabat-sabahat kena ingat, ingat pesan Allah. Allah hanya uji hamba-Nya yang mampu dan kuat. Allahurabbi. (Mungkin saya bukanlah sekuat mereka). Ya Allah, kurniakan kami dan kedua ibubapa kami kesihatan yang baik dan kekal. 

Ayuh, kita lihat pada diri. Adakah kita sudah mendoakan agar dikurniakan kesihatan yang baik? Ya, sudah. Tetapi kenapa Allah masih lagi ingin menguji. Kerana, Allah sayang kita. Kerana Allah tahu, kita akan lebih dekat dengan Allah saat kita diberikan ujian-ujian dari-Nya.


Ya Allah, 
daku memohon pada-Mu, 
saat Kau anugerahkan kami ujian, 
Engkau kuatkanlah kami. 

Ampunilah kami.

Redhailah kami.



..Nikmat..
12.26 p.m
28hb Feb 2013
17 Rabiul A'khir 1434H
Ayer Keroh.
Tuesday, February 19, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

So lagi post kot kelate. Hok keduo. Keindahe bahaso kelate.

Nok oyak bui, punya la hati bapok kito ni sebenanyo lembut. Ari tu kelek kapung. Buleh la 5 hari jugok dok dumoh. Abah gak, suko bena la anok2 kelek gak. Ho la, mugo loninyo dio ngan ma jah dok dumoh. Anok2 dok ngaji belako. Anok2 hok dok kelate jah lah kelek kade2. Pahtu tu nok oyak bui, abah ni suko sangat bbile anok anok dio. So, duo, tigo, pak, limo... Abah abah.. Saye bena ko anok. Senyum jah kawe.

Abah ni walaupun dio jate, dio x bekeng. Dio bekeng time anok anok dio buat hal jah. Buke jenih bekeng sokmo. Abah suko wat lawok. Suko main ngan kucing. Suko main dengan cucu. Meme jenih hepi go laki lah ore putih kato. Hehe. Tapi hok paling x tehe, abah ni betapo lembutnyo hati dio. Tiok sokmo. Supo kawe jugok. Brehi tiok. :)

Ari tu time telepon gak, ma oyak abah tiok dengar soro anok. Ma dok dek. Tapi ma tiok dale senyap kot. kiki. Abah abah. Time kelek hari tu, mugo anok dio pakak dok tepi dio belako. Nyo buleh tiok. Hmm. Lembutnyo la hati abah. MOga Allah tolong jaga Abah ngan Ma loni. Time anok anok tak dok, dok gatung ko Allah jah lah mitok tolong jago. 

Kito ni anok anok. Tulung la jange susoh kea hati Abah Ma kito. Kalu dea puok diore serabuk peruk gak. Susoh la. So lagi, cerito ma. Masa kelek ngn bas shamisa ari tu, nyo buleh lambat sapa. Teruk sungguh bah tu. Ho, naik pukul 8 male dari melako sapa dumoh pukul 2 pete. Jeng moleh bah. Pah, Ma nyo rusing la wei mugo anok dio x talipong. 

Betule plok, talipon kawe abih bateri. Nyo rusing la wei Ma dio. Rusing sapa pucat lesi. Ketar lutuk2. Iskh2. Nok royaknyo, ore tuo. Kasih saye puok dio tuh, tok cukup kito nok balah. Mitok tulung Allah jah lah jaga Ma abah tuh. Mitok tulung Allah bahagio kea ma abah sokmo. :)


Ma dio ngan abah dio :)


Terima kasih ma abah.
Terima kasih Allah jaga ma abah.
Cintailah Allah. 

8.38 am
20 Feb 2013
10 Rabiul Akhir 1434H
Ayer Keroh
:)
Friday, February 1, 2013
Bismillahirrahmanirrahim..

Hitam ligat dosa menggelapkan hati
Takbur kian berdentum mengbongkar 
Riyak mula menyelusup dalam diri
Ujub kini bercanda riang

Parah
Kecederaan semakin parah
Syaitan semakin menggila
Hantu semakin menguasa

Kata-kata al-Hakim menusuk
"Dunia dikuasai, ianya hamba"
"Dunia menguasai, ialah Tuan"
Kebenaran kata terbukti

Ada sesuatu yang terjadi
Tidak pasti usulnya
Siang pekat cerah tahu
Hitam malam mengerti

Hijab dosa tertutup
Masih menyombongkan diri
Bangga dengan amalan
Suma'ah dalam kalam

Dosa apakah itu?
Besarnya mengaburi segala
Kotor di sebalik selimut dunia
Berat neraca ke kiri

Allah,

Mana-Mu Ya Allah
Mana-Mu dalam hati 
Mana-Mu........................

Dalam kelam dosa
Hati berbicara
Rupanya hilang 
Sang Pencipta

Allahurabbi
Kembalikan aku 
Pada-Mu


Doa
Pujukan hati
Maafkan aku 
Kau Maha Pemaaf
Ya Allah

~ cinta Sang Pemaaf
~ Cintailah Allah

7.38 a.m
21 Rabiul Awwal 1434H
2 Feb 2013
Ayer Keroh

Like3

UStaZ-uSTaz

Popular Posts

Islah nafsak