Masa itu Cinta

Allah

"Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Surah Ali Imran, ayat :31

Blogger templates

Blogger news

Followers

^_^

Labels

Sape tu?

Blogroll

Wednesday, February 16, 2011
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad S.A.w. Tadi, ada seorang adik aku, dia minta aku tulis. Tapi dik, maaf sangat-sangat, k.cheah tak sempat nak menulis. Tapi tak nak mengecewakan adik, k.cheah post puisi ini untuk adik. Mungkin pernah baca, tapi sebagai ingatan sekali lagi. Ini puisi lama aku, masa tengah jiwang-jiwang dulu. Tapi, harapnya sedikit sebanyak dapat berkongsi apa yang tersembunyi di dalam tulisan ni. InsyaAllah. Maafkan aku semua. 

Ketika itu,
Aku lupa,
Aku leka dengan duniaku,
Berfoya-foya,
Bermain-main dengan waktu,
Bergelak ketawa dengan gembiranya,
Tanpa menghiraukan masa yang berlalu.
Ketika itu,
Sekali lagi aku lupa,
Aku lalai dengan dunia,
Sehingga kawan-kawanku juga terleka,
Bermain-main dengan masa,
Bersama bergelak ketawa,
Tanpa mengingatiNya.
Ketika itu,
Aku tidar sedar,
Betapa aku telah menempah tiket ke neraka,
Untukku dan kawanku,
Untuk ibubapaku dan ibubapa mereka,
Untuk ummat Rasulullah umumnya.
Dalam keadaan terleka itu,
Aku menghadapkan wajahku padaNya,
Dalam solat itu,
Dia hadir penuh kasih sayang,
Dia hadir penuh kecintaan,
Dia hadir penuh kerinduan,
Aku jadi malu,
Malu denganNya,
Apa yang sudah aku lakukan?
Bekalan apa yang telah aku sediakan?
Tapi Dia tetap sama,
Melihatku dengan penuh kasih sayang,
Mendamaikanku dengan penuh kecintaan,
Menjelaskan lagi maksud kerinduan,
AntaraNya dengan aku,
hambaNya,
Hamba yang sentiasa diselaputi dengan dosa-dosa,
Hamba yang sentiasa lupa kepadaNya,
Hamba yang hina lagi dina.
Dalam solat itu,
Perasaanku bergetar lagi,
Mengingatkan akan balasanNya,
Akan setimpal dengan apa yang telah aku lakukan,
Di kala itu,
Air mata itu menjadi saksi,
Betapa aku butuhkan keampunanNya,
Betapa aku inginkan keredhaanNya,
Betapa aku mahukan cintaNya.
Dalam solat itu,
Dia mendamaikanku dengan janji-janjiNya,
Dia menyakinkanku masih ada waktu,
Dia mengingatkanku Dia Maha Pengampun,
Aku tersentak,
Aku tersedar,
Betapa baiknya Dia,
Betapa hebatnya Dia,
Betapa tinggi cintaNya,
Kepada hamba-hamba yang datang kepadaNya,
Kepada hamba yang mencari kecintaanNya.
Saksi cinta itu terus mengalir deras,
Allah,
Aku malu padaMu,
Malu untuk mengucap cinta,
Malu untuk mangaku hambaMu,
Malu bila teringat kejahatan itu,
Tetapi Engkau Ya Allah,
Masih lagi dengan pemberian nikmatMu,
Masih lagi pemurah dengan hamba sepertiku,
Allah,
Dalam solat itu,
Aku datang mencari keampunan,
Untukku terus mencari cintaMu,
Tapi layakkah aku,
Layakkah aku,
Bermimpikan syurgaMu?
Layakkah aku,
BertemuMu dan RasulMu?
Layakkah aku,
Mengatakan cinta kepadaMu?
Dalam solat itu,
jawapanMu tetap sama,
jawapanMu mendamaikanku,
selagi aku hambaMu datang kepadaMu,
Kau tetap dengan cintaMu yang setia,
Kau tetap dengan kasih sayangMu yang hebat,
Kau tetap dengan rinduMu kepadaku,
Allah,
Izinkan aku mencintaiMu,
Izinkan aku mengucapkan kata rindu,
Walau ku tahu ku tak layak untuk itu,
Tapi Kau lebih berhak untuk memutuskan untukku,
Yang pasti,
JawapanMu tetap sama,
JawapanMu menyenangkanku,
JawapanMu cintaMu,
Terima kasih ya Allah,
Tiada bandingan dengan nikmatMu,
Tiada kata yang sesuai untuk diucapkan,
Betapa nikmat cintaMu,
Dalam solatku itu...
Allah cintaku.


~keranaMu cintaku, ku hadiahkan puisi ini untuk mereka yang mencari cintaMu,
untuk sama-sama merasa betapa hebat cintaMu. T_T

dari,

~sang Helang Putih~ 

4 comments:

programmermaya said...

subhanallah... x sia2 skroll ke bawah..

Cheah Cintailah Ilahi said...

man, rasa x apa yang saya rasa..?

Imanzai@Takeru said...

iyo cheah.. terasa sgt2.. bru td maghrib slow talk nge sore adik pasal lebih kure nge gpo hok cheah post ni..subhanallah..

programmermaya said...

paling suka part ni dlm sajak 2..

Allah,
Aku malu padaMu,
Malu untuk mengucap cinta,
Malu untuk mangaku hambaMu,
Malu bila teringat kejahatan itu,

dan

Tapi layakkah aku,
Layakkah aku,
Bermimpikan syurgaMu?
Layakkah aku,
BertemuMu dan RasulMu?
Layakkah aku,
Mengatakan cinta kepadaMu?

dan

Allah,
Izinkan aku mencintaiMu,
Izinkan aku mengucapkan kata rindu,
Walau ku tahu ku tak layak untuk itu,

terbaik r cheah san.. syukran,kerana sajakmu itu membuatkan ku tersentak seketika.. lagho sungguh 4 5 hari ni.. alhamdulillah ada lagi yang sudi mengingatkan.. sero lama x kecek pasal ni.. dulu masa kt matrix ado jugak saing yang selalu mengingatkan.. hk ore oyak dle post 'mungkin nanti' 2.. tp lo ni duk survive sorg2 utk 2.. sakit perit dalam nk Mencari Yang Maha Satu 2 ditelan sorg2.. segalanya Allah sertakan dengan hikmah walaupun sakit jugak nk hadapinya.. baik kan Allah 2..

Like3

UStaZ-uSTaz

Popular Posts

Islah nafsak